Back to Kompasiana
Artikel

Film

Bukan Bintang Jatuh

"i always love my alter ego."

Film Korea: Wedding Dress

OPINI | 16 January 2012 | 21:17 Dibaca: 14676   Komentar: 7   0

1326700997165551742

Film Korea : Wedding Dress

Film ini menceritakan seorang perancang busana pengantin wanita sekaligus single parent bernama Seo Go-woon (Song Yoon-ah) yang memiliki seorang anak perempuan kecil bernama Jang So-ra (Kim Hyang-ki).

Cerita dimulai dengan tertukarnya gaun yang hendak dipakai oleh sorang pengantin. Go-Woon diminta untuk mengantarkannya. Sementara di sekolah Sora, Hujan turun dan sora tidak membawa payung. Mondar-mandir ditunggunya hujan reda.

Ibunya datang menjemput dengan ngebut sambil ngepot. Mereka sama-sama mengantarkan baju pengantin yang tertukar ke tempat acara (di tempat acara pengantin nya sudah menangis… bayangkan saja bajunya baru datang 10 menit sebelum acara dimulai. Hahaha)

Seo Go-woon alias si ibu sangat sibuk dengan pekerjaannya tersebut, sedangkan Sora selalu merasa kurang diperhatikan sehingga ia menjadi anak yang keras kepala dan kurang peduli pada orang-orang di sekitarnya. Mungkin karena sering ditinggal oleh ibunya untk bekerja Sora menjadi anak yang terlalu dewasa lebih dar usianya. Sora diceritakan sebagai anak yang tertutup. Dia cerdas namun tidak bisa bergaul dengan baik dengan teman-teman sebayanya. Setiap kali ibunya mengantarkannya ke tempat kursus balet Sora justru nongkrong di kelas Taekkyon di ruangan sebelahnya dan mengobrol dengan guru taekkyon yang sangat pemalu dan sedang patah hati. (pemuda yang lucu, dan menyedihkan karena tak ada murid taekkyon di kelasnya)

Dalam waktu sekejap, Sang Ibu berubah. Tadinya, Ibu Sora adalah penggila kerja. Ia menghabiskan waktunya di kantor. Bahkan Sora sering diajak ke kantornya. Namun setelah vonis itu keluar, Sang Ibu memutuskan untuk lebih banyak menghabiskan waktunya dengan anak semata wayangnya. Ia tahu kalau umurnya tidak akan lama lagi. Sora agak kaget dengan perubahan yang dialami ibunya. Ibunya selalu menanyakan apa yang diinginkan Sora lalu membelikan semua yang diinginkannya. Ketika sedang asyik main game Sora dengan nada bercanda berkata, “TV kita sudah kuno“, seketika ibunya langsung membeli TV LCD dan membuang TV lamanya. Saat malam ibunya mengendap-endap masuk ke kamar sora dan tidur di sebelahnya (ibunya justru bertingkah seperti anak kecil. :))

Go Woon sebenarnya menderita kanker lambung. Karena ia mengetahui bahwa hidupnya tak akan lama lagi maka ia berusaha menjadi ibu yang baik untuk sora, serta memberikan yang sesuatu untuk kakaknya. Go Woon selalu berusaha tampil ceria di depan semua orang.

13267011812043378530

Suatu malam Sora mengatakan akan piknik keesokan harinya. Go Woon semalaman tidak tidur karena ingin membuatkan bekal untuk Sora (Go Woon ini tak pandai masak). Namun keesokan harinya hujan turun. Mereka berdua memandangi hujan dari jendela “Jika hujan turun maka tak ada piknik” Sora tampak kecewa. Ibunya lalu mengajaknya ke pantai, “sayang kalau bekal yang kubuat tidak dimakan”. Lalu Ibunya menelepon ke sekolah mengatakan bahwa nenek Sora ulang tahun, tapi Sora pernah bilang pada gurunya bahwa kedua neneknya sudah meninggal (hahaha… Ibunya ketahuan bohong)

13267012651605971627


Tapi sebenarnya Ibunya tidak bohong. Sepulang piknik mereka mampir ke rumah Kakak Go Woon untuk upacara peringatan kematian Neneknya. Ketika tengah berdoa Go Woon jatuh pingsan. Lalu di RS barulah Dokter mengatakan pada kakaknya bahwa Go Woon menderita Kanker. Go Woon hanya tersenyum sedih.

Disekolah Sora selalu menyendiri. Sora adalah pecinta kebersihan (aku sendiri yang menamainya hahaha) terlalu bersih malah sehingga Sora tidak bisa berbagi makan atau minum dengan orang lain. Menurutnya itu adalah hal yang jorok. Sehingga Gina yang dulu adalah teman dekat Sora jadi memusuhinya. Saat makan malam Ibunya pun mengarahkan Sora menghadap padanya dan berkata, “Kamu tidak boleh seperti  ini, siapa yang akan mau hidup denganmu jika kau seperti ini. Ibu tidak selamanya bisa ada di sisimu untuk menjagamu”. Ibunya mengatakan ini dengan mata berkaca-kaca. Sora belum mengerti apa yang dikatakan ibunya.


Ibunya punya ide untuk mengundang teman-teman sora merayakan ulang tahun. Awalnya Sora bersedia mengundang mereka dan hampir memberikan undangan pesta ulangtahunnya kepada teman-temannya, namun niat itu ia urungkan. Ketika pulang, rumahnya sudah dihiasi segala pernak-pernik pesta ulang tahun. Sora tidak peduli. Ia ke kamar dan mengerjakan PRnya dengan memakai topi pesta ulang tahun. Ibunya merasa ada yang ganjil dan berkata, “Apakah teman-temanmu terlambat?”. Sora diam. “Apakah mereka akan datang?”. Sora menjawab, “mereka tidak akan datang”. Ibunya terdiam. Lalu dengan berusaha ceria “Hei, apa yang kau kerjakan ? Tak ada yang mengerjakan PR di hari ulang tahunnya.”

13267015131200668607

“Ayo kita naik sepedamu.” Sora menatap ibunya “Tapi aku bisa naik sepeda”. Tapi aku membelikan sepeda untukmu” ibunya ngotot. Lalu Go Woon mengajari Sora naik sepeda dengan memeganginya dari belakang. Namun ketika di tengah latihan Go Woon mulai berkunang-kunang dan merasakan kesakitan.


Namun Sora anak yang pandai, tidak butuh waktu lama untuk ia tahu bahwa ibunya sedang sakit parah. Sora selalu berusaha untuk tersenyum di depan ibunya, menemaninya bekerja,. Sora bertanya mengapa dulu ibunya tidak mengenakan gaun pengantin ketika menikah dan meminta ibunya mencoba gaun pengantin yang dibuatnya. Kemudian mereka berdua berdansa.

13267016661618849782

Beberapa waktu kemudian ibunya dirawat di Rumah sakit, ia berusaha mengabulkan semua permintaan ibunya., menyisir rambut sendiri, berteman dengan orang lain berbaikan Gina. Lalu mengajak teman-temannya menjenguk ibunya . Pergi les Balet dan berusaha tampil dalam pertunjukan karena ibunya selalu ingin melihat Sora tampil di atas panggung. semua permintaan ibunya selama ini ia kabulkan

Puncaknya ketika ia sedang bermalam di rumah sakit. Keadaan ibunya sudah semakin parah saja, ia naik ke atas ranjang rumah sakit dan tidur bersama ibunya. Ibunya memeluknya lalu bertanya, “Apakah kau mengantuk?”. Sora menjawab, “Tidak”. Ibunya berkata,”Tapi, tadi aku melihat kau menguap”. Sora membantah, “Tidak, Aku ingin mendengar radio dulu”. Dan Sorapun jatuh tertidur. Radio masih menyala dan saat itu sang penyiar membacakan sebuah kartu ucapan yang dikirimkan ke radio. Ternyata kartu ucapan itu dari Sora untuk ibunya. Isinya kurang lebih :

Ibu sayang

Aku senang sekali menjadi puterimu

Maaf, aku mengeluh soal masakanmu yang tak enak

Dan juga karena kau terlalu sibuk sehingga tak bisa main denganku

Tapi kau yang paling kucintai di dunia ini

Ibu, kau sakit?

Biar aku saja yang menggantikanmu

Ibu, aku akan cuci piring dan membersihkan kamar. Juga memasak

Ibu tak perlu bekerja lagi.

Bisakah ibu tinggal bersamaku selamanya?

Ibu,,,

Kau adalah yang terbaik

Aku menyayangimu

Pagi harinya Sora terbangun di samping ibunya. Ia berkata pada Ibunya yang sedang tertidur, “Hari ini aku tidak masuk sekolah ya, Aku ingin menemanimu seharian. Tidurlah, banyaklah istirahat”. Lalu Sora turun dari ranjang dan berjalan menutup pintu kamar rumah sakit. Di luar, ia berusaha keras menahan tangis. Ia tahu bahwa ibunya telah tiada. Di saat bersamaan, beberapa dokter sedang berkeliling mengecek keadaan pasiennya. Tiba-tiba dokter-dokter itu berhenti di depan kamar Ibu Sora, mereka ingin mengecek keadaan Ibunya Sora. Tetapi Sora tidak mengijinkannya. “Ibuku sedang tidur, Ia sedang tidur. Jangan ganggu dia.” kata Sora.Sora menjerit, ia mencoba menghalangi para dokter yang akan masuk ke kamar ibunya. Namun terlanjur sudah, dokter sudah masuk dan mengetahui keadaan ibunya. Sora berteriak “Jangan ambil Ibuku, Jangan ambil Ibuku!”.

Adegan ditutup dengan Sora pulang dari sekolah. Diluar sedang hujan, Sora mengeluarkan payung yang sudah disiapkannya dari rumah. Sebelum Ibunya meninggal ia selalu lupa membawa payung ke sekolah. Kini, tidak lagi. Sora melangkah di bawah hujan sambil tersenyum.( Ibunya di surge tak boleh khawatir lagi padanya.)


Sebelum meninggal ibunya telah menyiapkan sebuah desain khusus wedding dress untuk Sora. Di penghujung film, Sora yang sudah tumbuh dewasa mengenakan wedding dress yang telah dirancang Ibunya untuk dirinya.

***

Note: Siapkan Tisyu :(

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bukti Nyata Power Sosial Media; Jonan, Ahok, …

Prayitno Ramelan | | 23 November 2014 | 10:59

Curhat Kang Emil pada Ko Ahok di …

Posma Siahaan | | 23 November 2014 | 16:12

Menikmati Kompasianival 2014 Lewat Live …

Gaganawati | | 23 November 2014 | 06:26

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 9 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 9 jam lalu

Rangkuman Liputan Acara Kompasianival Akbar …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Kenaikan Harga BBM, Pandangan di Kalangan …

Indartomatnur | 10 jam lalu

Pak Jokowi Rasa Surya Paloh …

Bedjo Slamet | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Momentum Pencabutan Subsidi BBM, Memicu Dua …

Dwi Hartanto | 8 jam lalu

Mitos-mitos Seputar Kenaikan Harga BBM …

Axtea 99 | 8 jam lalu

Menggali Potensi Diri dengan Travelling …

Detha Arya Tifada | 9 jam lalu

Rinni Wulandari Lebih Melesat… …

Raynadi Salam | 9 jam lalu

Kecardasan Tradisional …

Ihya Ulumuddin | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: