Back to Kompasiana
Artikel

Film

Rawinah

A reader, a traveler, a partime writer. Twitter: @NinaRawinah Blog: www.rawinah-ranarty.com

The Hunger Games

OPINI | 11 April 2012 | 17:48 Dibaca: 312   Komentar: 0   0

Nonton The Hunger Games pada hari pertama tayang karena penasaran. Thanks to twitter karena memberi info tentang novel trilogi The Hunger Games yang laku keras. Saya sudah nonton film The Hunger Games pertama. Berhubung belum tau bahwa ini film keren, nontonnya sambil lalu saja di tv. Nonton The Hunger Games yang ke dua ini beda, karena penasaran ingin tahu seperti apa si film The Hunger Games yang menjadi pembicaraan di sosial media.

Ternyata filmnya sadis, jadi ngeri. Sambil menahan kantuk saya berpikir mengapa novel trilogi The Hunger Games laku, filmnya booming. Padahal ceritanya fantasi campur sadis, dimana para peserta The Hunger Games saling membunuh, dan peristiwa saling bunuh ini ditayangkan live ke semua penduduk. Mungkinkah film The Hunger Games laris karena jujur menggambarkan kehidupan manusia? Bukankah dalam kehidupan nyata manusia juga saling membunuh walau terkadang secara halus? Misalkan Perusahaan Tambang banyak yang “membunuh” masyarakat setempat dengan mengotori sungai, menghancurkan hutan sumber daya makanan, air minum dan obat-obatan alami penduduk lokal.

Bukankah dengan membeli buah, sayur, bawang impor sama dengan “membunuh petani-petani lokal? Banyak produk impor yang mematikan usaha dalam negeri kita, mengakibatkan banyak pengangguran sehingga banyak yang menjadi kriminal demi sesuap nasi atau untuk biaya pengobatan keluarga yang sakit.

The Hunger Games disukai mungkin karena menggambarkan diri manusia seadanya. Bahwa dalam kesadisan ada harapan, ada kasih-sayang yang muncul, kasih yang akan menyelamatkan peradaban manusia.

Sebagaimana dalam buku The Footprints of God karya Greg Iles:

“Seseorang dapat menjadi makhluk paling berbahaya jika dimasukkan ke dalam Trinity (program komputer yg mempunyai intelejensia sendiri. Silakan baca bukunya untuk penjelasan lebih lanjut). Naluri binatang diwariskan secara genetis. Istilah lembaran yang masih kosong sangat menyesatkan. Seorang anak berusia dua tahun adalah seorang diktator tanpa tentara.”

Seperti dalam buku Greg Iles The Footprints of God, The Hunger Games menggambarkan bahwa walaupun pada dasarnya manusia punya naluri kehewanan alias sadis, namun cinta yang tumbuh dalam diri manusia dapat menjadi harapan untuk menyelamatkan kehidupan di bumi. Demikian pula pesan dalam film The Hunger Games yang saya tangkap.

Namaste Beloved Friend _/l_

Tulisan ini dimuat juga pada blog saya www.rawinah-ranarty.com

Tags: film life cinta

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Selamat! Surabaya Meraih Socrates Award …

Ilyani Sudardjat | | 17 April 2014 | 11:14

Warga Kecam Pemogokan Panitera …

Sutomo Paguci | | 17 April 2014 | 08:56

Fenomena Simon Santoso: Penerapan Teori XY? …

Yuniandono Achmad | | 17 April 2014 | 08:18

Sudah Dikompres tapi Masih Demam, Salahkah? …

Widhi Handayani | | 16 April 2014 | 21:59

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Agar Tidak Menyusahkan di Masa Tua …

Ifani | 8 jam lalu

Menguji Nyali Jokowi; “Say No to …

Ellen Maringka | 8 jam lalu

Dinda, Are You Okay? …

Dewi Nurbaiti | 9 jam lalu

Pelajaran Mengenai Komentar Pedas Dinda …

Meyliska Padondan | 9 jam lalu

Menakar Pasangan Ideal Capres - Cawapres …

Afdhal Ramadhan | 15 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: