Back to Kompasiana
Artikel

Film

Olive Bendon

penikmat alam ciptaan Tuhan, senang berjalan kaki & menyesap senyap saat mutar-mutar di kuburan tua. selengkapnya

Nonton Bareng Tiga Dara di Museum Bank Mandiri

REP | 01 October 2012 | 08:03 Dibaca: 459   Komentar: 4   3

Plaaaaak! Untuk kesekian kalinya kedua tangan ini bergantian menepuk bagian tubuh yang terbuka untuk menghalau gigitan nyamuk yang genit bermanja-manja di kulit. Mereka sepertinya ingin ikut meramaikan acara nonton bareng (nobar) film Tiga Dara yang digelar oleh Komunitas Sahabat Museum (Batmus) di Museum Bank Mandiri (MBM), Jakarta Sabtu (20/09). MBM berada di kawasan kota tua Jakarta, menempati bekas gedung de Factorij Batavia, Nederlandsche Handel-Maatschappij (NHM) yang dibangun pada 1929. Jika biasanya kegiatan di MBM dilakukan di aula, kali ini mengikuti tema acara maka pilihannya adalah pelataran dalam gedung.

1349032945542449643

Petunjuk kegiatan PTD Lajar Tantjep Tiga Dara, Komunitas Sahabat Museum Jakarta (dok. koleksi pribadi)

Sebanyak 190 peserta dari hampir 400 orang yang mendaftar, hadir dalam kegiatan yang bertajuk Plesiran Tempo Doeloe (PTD) Lajar Tantjep Tiga Dara. Tua muda duduk berbagi di atas lembaran tikar dan koran bekas yang digelar di depan sebuah layar besar. Tepat pk 19.20 pertunjukan film garapan Usmar Ismail tahun 1956 pun dimulai.

Tiga Dara, film komedi musikal yang meraih penghargaan Tata Musikal Terbaik, Festival Film Indonesia 1960 ini; bertutur tentang kisah kakak beradik Nunung (Chitra Dewi), Nana (Mieke Wijaya) dan Nenny (Indriati Iskak), tiga perempuan lajang yang tinggal bersama ayah dan nenek mereka. Sang nenek yang mendapat amanat dari almarhumah ibu mereka, menjadi pengawas yang berusaha mencarikan jodoh untuk si sulung Nunung. Sebuah kisah klasik yang diramu dengan sangat baik oleh sutradara dan didukung akting yang luar biasa dari para pemainnya; menjadikan Tiga Dara film yang mengangkat kembali kelesuan perfilman Indonesia pada era 60-an. Lagu-lagu yang dinyanyikan oleh tiga dara dalam film ini pun hingga sekarang tetap abadi dan dikenang lintas generasi.

1349034432292714656

Peserta asik menonton film Tiga Dara dengan lesehan di pelataran dalam Museum Bank Mandiri,Jakarta (dok. koleksi pribadi)

Grrrrrrr, tawa lebar bersahutan dari berbagai sudut ketika di layar muncul adegan-adegan lucu dengan dialog yang menggelitik. Kopi, teh, milo panas dan sajian mie instan dari warung kopi yang sengaja dipindahkan ke pelataran bawah pun laris manis dipesan penonton sebagai pelengkap menikmati tontonan.

Sebagai penutup, di penghujung film satu pertanyaan muncul di layar,”Dimanakah rumah tiga dara?” Presentasi singkat letak rumah tiga dara jika dilihat pada masa sekarang yang disampaikan oleh Ade Purnama, Ketua Batmus pun disambut “Ooohhhhh” dan “Yaaaaaaa” panjang dari mulut penonton yang bertahan bermain silat dengan nyamuk museum. Sebelum bubar, tak lupa Batmus memberikan hadiah kaos khusus kepada peserta yang memenangkan lomba berakting mengikuti salah satu adegan dari Tiga Dara.

13490348401058921601

Ade Purnama,ketua Sahabat Museum memberikan presentasi perkiraan lokasi rumah Tiga Dara sekarang seusai acara nobar (dok. koleksi pribadi)

Ternyata bermalam minggu di museum sambil menonton film jadul menjadi alternatif kegiatan yang menarik bagi tua muda Jakarta. Salah satu penonton yang cukup antusias malam itu adalah Ibu Paulina (70) yang datang ditemani oleh anak dan menantunya. Baginya menonton Tiga Dara, mengenang masa-masa muda dengan romansa jadul yang membuatnya bergairah. Beliau mendukung kegiatan anak muda seperti ini dan berharap kegiatan serupa terus diadakan. Di lain sisi, sebagian besar anak muda yang hadir malam itu pun larut menikmati Tiga Dara dari awal hingga akhir acara.

Lajar Tantjep Tiga Dara adalah kegiatan PTD ke-105 Batmus, dan acara nobar kedua yang digelar di 2012 setelah Nobar Kereta Api Terakhir di Stasiun Beos, Jakarta Pusat pada Sabtu (18/2) lalu yang dihadiri oleh sutradara film Kereta Api Terakhir, alm Mochtar Soemodimedjo.

Dalam waktu dekat Batmus kembali akan menggelar kegiatan plesiran keluar kota bertajuk Plesiran Tempo Doeloe: Sabang - Banda Aceh (11-14 Oktober 2012). Pada PTD Aceh nanti Batmus akan mengunjungi beberapa situs sejarah seperti Museum Tsumani, Kerkhof Peutjut, rumah Tjut Nyak Dien, Masjid Baiturrahman, Titik Nol km Sabang, Pantai Iboih dan lain-lain. Bagi yang tertarik untuk ikut kegiatan ini bisa menghubungi Ade Purnama di alamat email: adep@cbn.net.id untuk mendapatkan rincian informasi kegiatannya. Salam sejarah budaya! [oli3ve]

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Belum Lebaran kalau Belum ke Pasar Malem …

Nanang Diyanto | | 02 August 2014 | 10:03

Upie Guava yang Tetap Rendah Hati …

Ahmad Imam Satriya | | 02 August 2014 | 11:23

Eksotisme Sisi Barat Gunung Kidul …

Yswitopr | | 02 August 2014 | 09:29

Gedung Flora di Malang …

Abdul Malik | | 02 August 2014 | 08:36

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: