Back to Kompasiana
Artikel

Humor

Hazmi Srondol

Menjadi sombong itu mudah, merendah pun juga masih mudah. Yang tersulit adalah selalu bersikap biasa selengkapnya

Tatto ter-Keren se-Dunia

OPINI | 26 February 2010 | 17:30 Dibaca: 4179   Komentar: 15   3

Bang Ali terlihat pongah dengan tatto gambar wanita telanjang di lengannya.
“Ini gue buat di penjara saat aku di tahan 6 bulan karena tertangkap mencopet dompet di bus PPD”

Wow, aku terkagum-kagum.

Bang Agung tidak mau kalah, menunjukan tatto di pergelangan kakinya berbentuk ular naga melingkar denggan bangga.
“Kalo ini nih, khusus gua buat di penjara saat tertangkap melarikan uang kantor sebanyak 2 juta”

Ck.ck.ck, Aku berdecak kagum juga.

Bang Sandi menjadi panas, lantas membuka kaosnya dan menunjukan tatto gambar mawar berduri.
“Punya gua ini, kenang-kenangan saat dipenjara karena tertangkap saat main judi klutuk di gardu pos ronda”

Wuih, aku tergeleng-geleng kagum lagi.

Bang Win gerah, lantas membuka kaosnya dan menunjukan tatto burung elang di punggungnya.
“Kalo punya ogut ini, hadiah khusus dipenjara karena tertangkap saat mencuri sepeda di sekolah SD”

Gile, aku makin terkagum-kagum.

Pak Uban, keluar dari warung rokoknya dan mendekati ke empat pria bertato tersebut sambil melihat gambar tatto itu dengan seksama. Pelan-pelan sambil mengitari ke empat pria itu bergantian.

“Gimana pak, mantab tatto guah?” tanya bang Ali ke pak Uban.
“Ini khusus buat pria bermental baja pak Uban” bangga bang Agung dengan pongahnya.
“Hanya pemberani yang layak punya tatto kayak begini pak, ha ha ha” tawa puas bang Sandi setengah menghina.
“Pak Uban pengen yah? sini saya buatin” ajak bang Win mengejek.

“Wah, dulu saya waktu muda juga pernah mau buat” kata pak Uban datar.

“trus kenapa gak bikin pak?” tanyaku heran.

“Lha jangankan jarum tatto, pisau bayonet Fretellin aje kagak mempan nggores kulit gua waktu gua dikirim buat operasi Seroja di Timor sana” jawab pak Uban santai.

Aku ketawa ngakak sampai tersendak, sangat-sangat kagum dengan jawaban pak Uban. Lalu tiba-tiba jadi tambah ngakak melihat wajah 4 preman jalanan itu tiba-tiba menjadi pucat. Pucatnya melebihi bulan yang kesiangan. Tanda orang yang sudah kalah gertak.

[Semarang, 26 Februari 2010] HANKAM

Nb: yang namanya mirip kagak usah marah, kagak mungkin gw mau kenalan ama preman pinggir jalan seperti mereka. kakakakka

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Santri dan Pemuda Gereja Produksi Film …

Purnawan Kristanto | | 22 October 2014 | 23:35

Kontroversi Pertama Presiden Jokowi dan …

Zulfikar Akbar | | 23 October 2014 | 02:00

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Lilin Kompasiana …

Rahab Ganendra | | 22 October 2014 | 20:31

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Singkirkan Imin, Jokowi Pinjam Tangan KPK? …

Mohamadfi Khusaeni | 5 jam lalu

Pembunuhan Bule oleh Istrinya di Bali …

Ifani | 5 jam lalu

Ketua Tim Transisi Mendapat Rapor Merah dari …

Jefri Hidayat | 5 jam lalu

Jokowi, Dengarkan Nasehat Fahri Hamzah! …

Adi Supriadi | 11 jam lalu

Ketika Ruhut Meng-Kick Kwik …

Ali Mustahib Elyas | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Kinerja Buruk PLN Suluttenggo …

Hendi Tungkagi | 7 jam lalu

Jokowi-JK Berantas Koruptor Sekaligus …

Opa Jappy | 7 jam lalu

Luar Biasa, Indonesia Juara Matematika …

Dean Ridone | 7 jam lalu

The Beatles Konser di BI …

Teberatu | 7 jam lalu

Gandeng KPK, Politik Nabok Nyilih Tangan ala …

Abd. Ghofar Al Amin | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: