Back to Kompasiana
Artikel

Humor

Rasimun Way

aktivitas disekolah pesisir selatan, Kebumen, Jawa Tengah, Insyaallah selalu berusaha mencari dan berbagi informasi

Cerita Lucu dari Surabaya

REP | 11 December 2011 | 13:50 Dibaca: 2156   Komentar: 1   0

Cerita ini saya dapatkan dari sebuah flashdisk milik seorang teman saat mengikuti pendidikan dan latihan atau diklat di Malang, Jawa Timur. File berbentuk power point dan biasanya dijadikan senjata bagi para nara sumber atau seorang guru dalam mengelola sebuah kelas sehingga tetap tercipta suasana pembelajaran yang kondusif dan menyenangkan. Model ice breaker semacam ini memang sangat dibutuhkan agar audien tidak jenuh dan tercipta  suasana mencair laksana dinginnya es, sehingga dapat mengendorkan saraf-saraf kita.
Humor atau guyonan memang sangat diperlukan dalam kehidupan kita. Cerita ala Surabaya yang sangat lucu  ini setidaknya dapat membuat kita untuk sejenak tersenyum. Jika sudah tidak sabar silakan  simak saja, dan bagi teman-teman yang menginginkan versi Indonesianya lihat dibagian bawah. Salam ..
Versi Surabaya asli :
Yu Jah perikso nang dokter.
“Opoko sampeyan ning ?” Jare doktere.
Yu Jah terus cerito, “Iki lho dok, wis sak wulan iki aku malih ngentutan. Sak jam isok ping sepuluh aku ngentut. Cumak untunge, entutku iku gak mambu ambek gak onok suorone, dhadhi gak onok sing ngerti. Lha iki pas aku longgo ndhik ngarepe sampeyan ae wis ping telu aku ngentut. Tapi sampeyan gak ngerti tho, mergo iku mau, entutku gak muni ambek gak mambu. Cumak aku malih gak enak dhewe, mosok arek wedhok ngentutan “.
“Oh, ngono tah.. Lek ngono tebusen resep iki. Seminggu maneh mbaliko rene maneh” jare doktere.
Pas wis seminggu Yu Jah mbalik maneh nang doktere. “Wis enakan tah ?” takok doktere.
“Aku gak ngerti obat opo sing dokter kekno wingi, cumak entutku saiki kok ambune malih bosok gak karuan. Sampek kudhu nggeblak aku. Tapi untunge entutku sik tetep gak muni”, jare Yu Jah.
“Berarti saiki irung sampeyan wis gak buntu maneh. Saiki tebusen resep iki yo” jare doktere.
“Obat opo maneh iku pak dokter ?” takok yu Jah.
OBAT KOPOK ….hehehe
Versi Indonesia :
Yu Jah periksa ke dokter.
“Kenapa mbak ?” tanya dokter.
Yu Jah terus cerita, ” ini lho dok, sudah sebulan ini saya kok jadi sering kentut-an. Setiap satu jam bisa sepuluh kali kentut. Cuma untungnya kentut saya itu tidak berbau dan tak bersuara, jadi tidak ada yang tahu. Nah ini saat saya duduk di depan pak dokter saja saya sudah tiga kali kentut. Tapi pak dokter tidak tahu kan, yaitu tadi karena kentut saya tidak berbau dan tak menimbulkan suara. Cuma perasaaan saya tidak enak sendiri dok, masa wanita kentut-an.”
“Oh begitu. Kalau demikian tebus saja resep ini. Minggu depan kembali lagi ke sini, ” kata sang dokter.
Seminggu kemudian Yu Jah kembali menemui sang dokter. ” Bagaimana, ada perubahan ?” tanya dokter.
“Saya tidak tahu obat apa yang dokter berikan kemarin, kentut saya sekarang kok baunya tak karuan. Rasanya mau pingsan saja. Tetapi untungnya kentut saya masih tidak bersuara,” kata Yu Jah.
“Berarti sekarang hidung sampeyan sudah tidak buntu lagi, sekarang tebus resep ini, ” kata dokter.
“Obat apalagi, dok ?” tanya Yu Jah.

OBAT KOPOK (Obat khusus bagi yang kurang pendengarannya). Hehehe ..

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Manajemen Mudik …

Farida Chandra | | 25 July 2014 | 14:25

Quo Vadis Jakarta Baru? …

Shendy Adam | | 25 July 2014 | 14:41

Sensasi Rafting di Kali Oyo Gunungkidul …

Tri Lokon | | 25 July 2014 | 15:27

Keras, Tegas dan Tajam Suara Politik di …

Hendrik Riyanto | | 25 July 2014 | 12:45

Ikuti Lomba Resensi Buku Tanoto Foundation! …

Kompasiana | | 11 July 2014 | 16:12


TRENDING ARTICLES

Dilema MK …

Akhmad Yunianto | 12 jam lalu

Kunjungan Clinton ke Aceh, Misi Kemanusiaan …

Rafli Hasan | 15 jam lalu

Demokrasi ala SBY Jadi Perhatian Pakar Dunia …

Solehuddin Dori | 16 jam lalu

Kebijakan Obama yang Bikin Ciut Nyali Orang …

Andi Firmansyah | 17 jam lalu

Mengapa Harus Jokowi yang Terpilih? …

Ryan Perdana | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: