Back to Kompasiana
Artikel

Humor

Bulan Puasa, Materi Stand Up Comedy

REP | 02 August 2012 | 15:53 Dibaca: 4452   Komentar: 4   2

Assamualaikum wr wb….
Selamat malam semuanya …. Selamat menjalankan ibadah puasa bagi kaum muslim yang menjalankan.

Perkenalkan, saya Rio Nisafa. Saya bingung dengan dengan penentuan awal bulan puasa. Setidaknya ada 3 golongan kaum yang berbeda dalam mengawali ibadah puasa

Yang islam muhammadiyah, berpuasa jumat
Yang islam NU, berpuasa sabtu
Sedangkan yang islam KTP, berpuasa setelah mendapatkan e-KTP

Meskipun demikian… Saya yakin perbedaan itu akan disatukan…. Ya ketiga golongan tersebut akan disatukan……. saat adzan magrib untuk berbuka puasa.

Kan gak mungkin satunya berbuka pas adzan ashar dan satunya setelah isya.

Saya sendiri puasa hari ini,,, tapi besok hari, setelah adzan magrin, saya sudah tidak puasa lagi.

Perbedaan menentukan awal bulan ramadhan (juga bulan syawal) selalu heboh bagi masyarakat Indonesia. Ada yang dengan cara melihat dan lainnya menghitung.

Jangan-jangan saat sekolah di TK pun, keduanya juga punya jawaban berbeda.

Ibu Guru : anak-anak, 2 apel ditambah 1 apel sama dengan …… ?
Murid 1 : ada 3 apel (menjawab dengan tegas)
Murid 2 : tergantung bu guru…… apakah saya bisa melihat apelnya lebih dulu ?

Tetapi janganlah perbedaan itu membuat kita, umat islam di sini menjadi beda…. kita sama-sama tetap puasa … yang beda itu adalah mereka yang ber-KTP islam tapi tidak puasa.

Hal ini jangan-jangan disebabkan yang menghitung bulan itu kebanyakan kaum pria…. Kenyataannya yang tepat dan akurat ngitung bulan itu adalah cewek….. para cewek sensitif banget klo ditanya soal bulan. Harusnya udah datang bulan… tapi kok udah 2 minggu gak datang.

Masih tentang terlambat bulan…. kenapa bulan ramadhan gak pernah telat datang ya ?

misalnya bulan ramadhan terlambat 2 minggu saja ….. jadi kita cukup puasa 2 minggu lalu lebaran… puasanya di korting karena terlambat.

Pas bulan puasa juga, saya melihat banyak spanduk bertuliskan “hormati bulan puasa”…..
kalau yang pasang spanduk itu umat non muslim…. itu bukti toleransi.

Tapi klo yang masang umat islam ini ANEH banget. Orang islam sedang diuji keimanan dengan puasa…. kok minta dihormati. Jangan-jangan yang pasang spanduk Gila Hormat……

Spanduk “Hormati Puasa” tapi dibuat umat  muslim itu sekali lagi aneh. Sama anehnya kayak anak sekolah lagi ujian ahkir nasional… lalu bilang ke pengawas ujian.

“Pak, demi menghormati kami yang sedang ujian, silahkan bapak meninggalkan ruang ujian”

Absurd banget. Esensi puasa sebagai ujian jadi hilang. kayak Ujian Nasional gak ada pengawasnya.

Kalo umat beriman, puasa itu biasa saja. Mau ada kantin buka, mo ada yang jualan es dawet tetap saja menahan diri.

Yang aneh kalo semua orang jualan dilarang jualan…. Jangan-jangan orang berpuasa karena gak ada yang jualan… bukan karena perintah agama.

Umat beriman juga gak akan pamer kalo dirinya sedang berpuasa. Gak kayak anak 4l4y yang sudah update status di facebook.

Rinnieee sm8shblast luph bisma lalu statusnya “wahai adzan magrib berkumandanglah.
Doni tagg ingind cendhirie nulis statusnya “2 jam 45 menit menuju kemenangan”
Iman sang Modin “Gue udah gak sabar nih mo adzan Magrib :) “

Status macam apa ini ??!?!

Atau mereka upload foto menu buka puasa di restoran mahal…. mereka sepertinya enggak simpati dengan saya yang cuman makan mie. Sahur indomi rebus…. Buka indome goreng….. bahkan siangpun saya makan indomie rebus, tapi pake telor.

Ngomong soal makanan saat puasa,saya pernah melakukan survey kecil-kecilan. menanyakan makanan favorit atau apa apa sih dipengen selama bulan puasa. Hasilnya begini

7,5% makan kurma
5,2% makan manisan
87,3% makan siang

Hikmah bulan ramadhan adalah menjadikan seseorang semakin rajin. Rajin sholat, Rajin Ngaji, Rajin membaca kitab dan sebagainya. Saya ini juga termasuk orang yang rajin.

Saat orang lain belum bangun sahur, saya sudah banguin orang sahur.
Saat orang lain belum datang ke masjid, saya sudah datang nyiapin karpet.
Bahkan saat orang lain belum berbuka puasa, saya sudah berbuka puasa duluan.

Oke, akhir kata, selamat menjalankan bulan puasa, semoga kita semua menjadi orang yang bertaqwa selepas bulan Ramadhan… Jangan menjadi orang yang rajin seperti saya.

Terima kasih

Wassalamualaikum wr wb.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pengalaman Masa Kecil Membuat Ahok Jadi …

Hendra Wardhana | | 23 November 2014 | 22:44

Pungutan di Sekolah: Komite Sekolah Punya …

Herlina Butar-butar | | 23 November 2014 | 22:08

Masyarakat Kampung Ini Belum Mengenal KIS, …

Muhammad | | 23 November 2014 | 22:43

Saliman, Buruh Biasa yang Cepat Tangkap …

Topik Irawan | | 23 November 2014 | 16:44

Maksimalkan Potensi Diri dan Gerak Lebih …

Kompasiana | | 21 November 2014 | 12:11


TRENDING ARTICLES

Menampar SBY dengan Kebijakan Jokowi …

Sowi Muhammad | 13 jam lalu

Dengan Interpelasi, Jokowi Tidak Bisa …

Ibnu Purna | 13 jam lalu

Rangkuman Liputan Acara Kompasianival Akbar …

Tjiptadinata Effend... | 13 jam lalu

Kenaikan Harga BBM, Pandangan di Kalangan …

Indartomatnur | 14 jam lalu

Pak Jokowi Rasa Surya Paloh …

Bedjo Slamet | 18 jam lalu


HIGHLIGHT

Donor Darah di Perancis …

Bayu Teguh | 11 jam lalu

Baru 24 Tahun, Sudah Dua Kali Juara Dunia! …

Jimmy Haryanto | 11 jam lalu

Momentum Pencabutan Subsidi BBM, Memicu Dua …

Dwi Hartanto | 12 jam lalu

Mitos-mitos Seputar Kenaikan Harga BBM …

Axtea 99 | 12 jam lalu

Menggali Potensi Diri dengan Travelling …

Detha Arya Tifada | 13 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: