Back to Kompasiana
Artikel

Humor

Hazmi Srondol

Menjadi sombong itu mudah, merendah pun juga masih mudah. Yang tersulit adalah selalu bersikap biasa selengkapnya

Filosofi Sandal Jepit

OPINI | 26 February 2013 | 15:11 Dibaca: 1891   Komentar: 0   14

13618662262083959636

Hari minggu kemarin, kakakku datang dari Semarang. Ada tugas pelatihan ke Bogor dari kantor ceritanya. Nah, berhubung kereta api dr Semarang mampir berhenti di stasiun Bekasi, akhirnya aku dan anakku menjemputnya ke stasiun.

Dari stasiun itulah, bencana kecil itu terjadi. Anaku yg duduk di tengah motor mengantuk lalu tertidur. Kami baru sadar sesampainya di rumah jika ternyata sandalnya hilang sebelah. Bisa jadi terlepas saat motor sempat kejeblos kubangan.

Anakku sangat sedih. Kami pun juga. Maklum sandal jepit biru bermerk hotwheels itu sandal kesayangannya. Walaupun gambar nya sudah hilang karena sudah lama terinjak, tapi sangat nyaman dipakai katanya.

Namun anehnya, saat tadi pagi aku berbalik arah ke rumah gara-gara ada barang yang tertinggal saat perjalanan baru setengah jalan. Di sebuah jembatan mendadak aku mengerem motor gara ada anak sekolah yang menyeberang tiba-tiba.

Hampir saja aku marah. Tapi marah batal saat tanpa sengaja mataku bertumbuk pada satu benda yg kotor di pinggiran jalan. Aku sangat yakin bentuk dan ukurannya. Walau sangat kotor tertutup lumpur dan terdapat bekas terlindas ban truk, kumasukan sandal itu di bagasi depan motor matic.

Setetah kutingal seharian di kantor. Malam hari sesampainya di rumah aku mencari pasangan sandal yg satunya. Ternyata benar. Sandal ini memang pasangannya.

Kami bersorak. Semua berteriak. Senang.

Malam ini kami mendapat hikmah baru soal rejeki dan jodoh dari sandal jepit anak kami. Kami sadar, kalau sudah rejeki–tak akan kemana. Semua akan sesuai pemiliknya.

Soal jodoh apalagi, kalau emang soulmate nya. Mau kabur atau dipisahkan–pasti akan kembali ke pasangannya. Walau emang sih, pasti ada yg salah satu jadi compang-camping. Mesti di laundry dahulu sepertinya. Hehehe..

Selamat sore dan salam LAAIIK DIIIZZZ…

…………

Twitter : @hazmiSRONDOL

[Jakarta, 26 Februari 2013]

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Melihat Lagi Fenomena Jokowi di Bentara …

Hendra Wardhana | | 25 October 2014 | 05:13

Terpaksa Olahraga di KLIA 2 …

Yayat | | 25 October 2014 | 02:17

Mejikuhibiniu: Perlukah Menghapal Itu? …

Ken Terate | | 25 October 2014 | 06:48

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 7 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 8 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 12 jam lalu

Romantisme Senja di Inya Lake, Yangon …

Rahmat Hadi | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Sejarah Munculnya Lagu Bunuh Diri Dari …

Raditya Rizky | 8 jam lalu

Membuat Bunga Cantik dari Kantong Plastik …

Asyik Belajar Di Ru... | 9 jam lalu

Benalu di Taman Kantor Walikota …

Hendi Setiawan | 9 jam lalu

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Bosan Dengan Kegiatan Pramuka di Sekolah? …

Ahmad Imam Satriya | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: