Back to Kompasiana
Artikel

Humor

Achmad Syaiful Huda

just wanna make others smile, laugh and happy during their reading these short articles and selengkapnya

Kutaklukkan Kau dengan Kipas Angin dan AC

REP | 04 July 2013 | 17:41 Dibaca: 276   Komentar: 2   0

KU TAKLUK KAN KAU dengan KIPAS ANGIN dan AC

Bismillaahirrahmaanirrakhiim

PANAS, peluh, keringat mungkin bisa sedikit menggambarkan bagaimana keadaan cuaca dan suhu di Kuala Lumpur. Ayooo….kita bayangin bareng-bareng yawh, hehehe…SAKING panasnya, bahkan lebih panas dari Jakarta loh. Sebagaimana kate temen ane yang dari Jakarta ketika suatu ketika ane tanyain tentang pendapat dia mengenai perbandingan antara panas di Kuala Lumpur ma yang di Jakarta. Dengan SIGAP nya dia menjawab “Panas KL bangeeet lah bang…!” pakek ekspresi yang cool. Untung dia bukan anak ALAY, kalau dia ALAYER, waaaaaaaaaah,….mungkin jawabannya akan berbeda, sambil dia gerak-gerak EKSPRESIF kaya cacing kepanasan kali.

Mungkin apa yang di katakan temen ane tadi ada benarnya juga sih, LAAAAH…..buktinya emang dapat langsung di temukan dengan JELAS di berbagai TEKAPE di hampir semua tempat yang untuk UMUM kayak masjid, surau, musolla dan lainnya ataupun yang PRIBADI kayak rumah pribadi. Jadi tanpa harus menyewa agen FBI atau CIA, kita orang biasa pun dapat langsung men-JUDGE bahwa emang Kuala Lumpur tuch superrr HWOOOT dah cuacanya. La emang apa to yang ada di tempat2 yang di sebutkan BARUSAN ki? Emang apa hubungannya dengan panas di KL?

MAW TAW ke…??? Sebelum nanti pembaca yang budiman dapat menjawab sendiri, mari kita terusin bacanya dulu njih, hehehe…begini nich, Mungkin karena cuaca yang PWANAS menyengat tubuh, penduduk di Malaysia, khususnya Kuala Lumpur mengalami apa yang di namakan SINDROM KETERGANTUNGAN ma yang namanya kipas angin dan AC, bahkan boleh di katakana tingkat AKUUUT. Naaah,…bahaya gak tuch namanya? Kalau istilahnya uda STADIUM 3 atau 4 kali yawh. Sehingga muncullah anekdot seperti ini “ TAKLUK KAN MALAYSIA DENGAN KIPAS ANGIN dan AC”. Maksudnya pa tuch?

Begini nich maksudnya, sebab saking takutnya ma yang namanya HWOT alias PANAS banget, kita akan menemukan kipas angin dalam jumlah yang banyak dalam sebuah ruangan yang sebenarnya gak luas-luas banget c, ane kasih misal nich yah, sebuah Musolla yang hampir seukuran musolla kebanyakan di Indonesia ( yawh sedikiiiit lebih besar ) ajah memiliki kipas angin yang BWANYAK, tidak cuman SATU atau DUA, tapi bisa ENAM bahkan lebih n masih juga PLUS ada AC yang ikutan MEJENG di dinding-dindingnya, paling sedikit dua lah. ITU baru sekelas Musolla lo ya, kalau Masjid anda bayangin ndiri dah, sebab di Malay ki yang di namakan Masjid itu GWEDE n Luasss banget dah. Berapa tuch kipas angin dan AC yang di perlukan, hahaha…

MAKA dari itulah, mungkin anekdot tadi ada benarnya juga kali. Seumpama PASOKAN kipas angin dan AC di EMBARGO ma WTO ke Negara Malaysia, mungkin juga akan lebih mudah menaklukkan negeri Jiran tersebut, hehehe,..sekian dan terimakasih.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | | 25 October 2014 | 17:32

ATM Susu …

Gaganawati | | 25 October 2014 | 20:18

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Gayatri Wailisa, Anggota BIN? Perlukah …

Arnold Adoe | | 25 October 2014 | 16:01

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40


TRENDING ARTICLES

Serunya di Balik Layar Pemotretan Presiden …

Gatra Maulana | 5 jam lalu

BMI Hongkong Tertipu 60 Juta Oleh “Bule …

Fey Down | 6 jam lalu

Hatta Rajasa Tahu Siapa Bandit Migas …

Eddy Mesakh | 7 jam lalu

Presiden Jokowi, Ibu Negara, dan …

Sintong Silaban | 8 jam lalu

Kerumitan Membentuk Kabinet …

Mas Isharyanto | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Resiko Terlalu Banyak Informasi Diri di …

Opa Jappy | 8 jam lalu

Ketika Sayang Dijadikan Sebuah Alasan Untuk …

Fairusyifa Dara | 8 jam lalu

Semarak Pesta Rakyat Situ Bungur (Bingkai …

Agung Han | 9 jam lalu

Kenapa Lebih PD Dengan Bahasa Asing Dari …

Seneng | 9 jam lalu

Car Free Day Bukan Solusi …

Nitami Adistya Putr... | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: