Back to Kompasiana
Artikel

Humor

Arif Sadewa

Orang yang berusaha menyelaraskan ucapan dan perbuatan sambil mengajar, belajar menulis di Kompasiana.com. (Lulusan SMT selengkapnya

4 Cara Tes Perawan Praktis

REP | 21 August 2013 | 09:15 Dibaca: 28122   Komentar: 10   5

Saat membaca berbagai berita dan tulisan terkait rencana kontroversial Kadisdik Prabu Mulih penulis terbengong.  Mengetes keperawanan? Bagaimana caranya! Susah sekali membayangkannya, masa iya si perawan musti diobok-obok dulu supaya ikannya pada mabok, apa bukan pelecehan namanya!  Sungguh terlalu!

Saya lebih setuju beberapa cara di bawah ini yang tidak mengharuskan siswi diperiksa vaginanya oleh dokter spesialis kebidanan atau bidan-ahli di klinik kebidanan melalui prosedur pemeriksaan intra-vaginal (pemeriksaan dalam).  Soalnya risih juga membayangkan anak-anak  perempuan kita musti mengikuti rentetan uji klinis itu.

Cara Pertama

Pendapat  Arke  seorang kompasianer kondang, keperawanan bisa diketahui melalui suara pipis. Berikut ini penulis kutipkan pendapatnya dalam bentuk percakapan Temon dan Kemplus:

Temon    : “Kok elu bisa tau kalo si Markonah masih perawan, emang lu udeh pernah nyobain ape ?”

Kemplus : “Baju kaleee di cobain, gue tau karena pernah ngintip Markonah di kamar mandinye “

Temon    : “Waw.., liat ‘anu’ nya dong, tapi kapanan elu kagak megang Mplus,kok bisa tau ?”

Kemplus : “Dari suara PIPIS nya aje udeh ketauan…, suiiiit….suiiiiiiiiiit…, gitu Mon bunyinya, tandanye die masih perawan dan minta di godain, buktinye PIPIS nye nyuitin gua, HaHaHaHaHa…

poto:tribunnews.com

Cara ini lebih simple dan gampang karena tinggal menyediakan sebuah toilet yang dilengkapi pengeras suara untuk mendengarkan suara pipis obyek pemeriksaan.  Yang suara pipisnya suuiiit… suiiitt… berarti perawan.  Yang suara pipisnya batuk-batuk barangkali lagi flu jadi susah diketahui.

Cara Tes keperawanan Kedua

Cara berikutnya bisa dilakukan dengan melihat kebiasaan makan obyek pemeriksaan.  Tempat obyek pemeriksaan makan itu juga bisa menjadi ukuran mereka itu perawan atau tidak, seperti kisah berikut ini:

Menurut kepercayaan Jawa seorang gadis perawan tidak boleh makan di depan pintu.

Ibu : “Sudah ibu bilang berapa kali, jangan makan di depan pintu! Masih saja diulangi.”

Tukiyem: (diam saja dan asik makan terus)

Ibu : “Apa kamu nggak denger kata ibu!”

Tukiyem: (masih diam saja, betul-betul tak mempedulikan perkataan ibunya)

Ibunya mulai membentak-bentak.

Ibu : (sambil berteriak) “He! Kamu dengar nggak sih kata ibu. Perawan itu gak boleh makan di depan pintuuu!!! Kalau nggak laku tahu rasa nanti kamu!”

Lalu Tukiyem yang juga sudah jengkel pada ibunya balas membentak.

Tukiyem: “Ibu bisa diam gak sih. Dari tadi ngomel melulu. Lagian, siapa yang perawan!!!”

Hohohohoho… siapkan sepiring  makanan di lokasi tes pemeriksaan keperawanan, obyek yang makan menjauhi pintu berarti masih perawan sedang yang makan di pintu jelas tidak perawan.

Cara  Ketiga

Jika obyek yang akan diperiksa sedang menjalani hubungan dengan seorang cowok alias pacaran maka si cowok bisa diwawancarai untuk mengetahui keperawanan obyek.  Pengalaman Udin ini barangkali bisa dijadikan rujukan:

Udin: “Neng! Minggu depan kan kita mau nikah.  Abang mau tanya nih”

Oneng: “Tanya apa bang..?”.

Udin: “Gini neng.  Supaya hidup kita berdua nanti bahagia abang  harus yakin dulu neng masih perawan apa ngga.  Biar hubungan kita baik kedepannya gitu..”

Oneng:” ooh itu bang..”

Udin: “iya neng. Gimana neng masih perawan kan?”

Oneng: “jangan khawatir bang eneng masih perawan kok!”

Udin: “masa sih neng! Coba buktinya apa!”

Oneng: “gak perlu bukti bang.. eneng yakin masih orisinil alias perawan kalau gak percaya tanya aja mantan pacar eneng dulu aa Juki.  Waktu itu aa Jukipernah ngetes katanya eneng masih perawan.”

Nhah! Dari pernyataan Oneng itu  kita bisa ambil kesimpulan bahwa orang-orang yang pernah dekat dengan obyek bisa jadi rujukan apakah obyek masih perawan ataukah tidak.

Cara  Keempat

Kolam renang juga bisa dijadikan sebagai sarana untuk mengetes keperawanan seseorang.  bagaimana caranya?  Obrolan Parto sama Gendon ini bisa jadi rujukan:

Parto: “Ndon lu bisa bedain gak perawan sama nggak?”

Gendon: “Gampang to!”

Parto: “Gimana? Lihat pantatnya gitu?”

Gendon: bukan..”

Parto: “lihat pepayanya..?”

Gendon: “Bukan jugaa..”

Parto: “Lalu gimana?”

Gendon: “Gampang, kalau punya bak besar isi penuh pake air.  Lalu masukin cewek yang mau diperiksa.  kalau gelembung yang keluar kecil-kecil berarti masih perawan, tap kalau gelembung yang keluar gede-gede ntu artinya lubangnya dah gedhe!”

poto:kaorinusantara.web.id

Jadi caranya suruh obyek nyebur ke kolam renang lalu amati gelembung yang keluar dari obyek.  Hehehehe…

Selamat mencoba tips-tips di atas! Yang punya cara lain silahkan dishare juga yaa…

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Merawat Identitas Melalui Karya Seni …

Khus Indra | | 23 September 2014 | 11:34

Menemukan Pembelajaran dari kasus Habibi dan …

Maria Margaretha | | 23 September 2014 | 03:26

Ke Mana dan di Mana Mantan Penghuni …

Opa Jappy | | 23 September 2014 | 08:58

Pak Jokowi, Jangan Ambil Kepala Daerah Kami …

Felix | | 23 September 2014 | 10:00

[Studio Attack] Mau Lihat Geisha Latihan …

Kompas Video | | 23 September 2014 | 11:00


TRENDING ARTICLES

Ini Kata Anak Saya Soal 4 x 6 dan 6 x 4 …

Jonatan Sara | 3 jam lalu

PR Matematika 20? Kemendiknas Harus …

Panjaitan Johanes | 5 jam lalu

Kesamaan Logika 4 X 6 dan 6 X 4 Profesor …

Ninoy N Karundeng | 5 jam lalu

Cara Gampang Bangun ”Ketegasan” …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Ramping Itu Artinya Wamen dan Staff Ahli …

Den Bhaghoese | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Pak Menteri, Tolong Hentikan Nyiksa Anak SD …

Prabu Bolodowo | 8 jam lalu

Dari Pelukis Jalanan, Becak Indonesia dan …

Christie Damayanti | 8 jam lalu

Memecah Kontroversi RUU Pilkada …

Daryani El-tersanae... | 8 jam lalu

Kodam Jaya Terlibat Serbuan Teritorial ke …

Simon | 8 jam lalu

“Quantum Leap eSeMKa” …

Tjhen Tha | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: