Back to Kompasiana
Artikel

Musik

Hendra Wardhana

menyukai Anggrek Alam Indonesia | tidak suka rokok dan masakan pedas | @_hendrawardhana | wardhanahendra.blogspot.com

Ketika Juara Indonesian Idol Memuji The Voice Indonesia

OPINI | 06 May 2013 | 17:09 Dibaca: 1878   Komentar: 3   2

Panggung Live Show The Voice Indonesia semalam menyisakan cerita menarik di belakang layar. Cerita-cerita itu hadir dan menghiasi lini masa jejaring yang memperbincangkan The Voice Indonesia. Salah satunya adalah beredarnya foto seorang Mikha Angelo yang sedang duduk menghadap layar TV menonton Live Show The Voice Indonesia di sini.

Bukan sebuah hal yang luar biasa sebenarnya mengingat siapapun bisa dan boleh menyaksikan semua acara TV yang mereka kehendaki. Namun foto Mikha ini tentu menjadi lebih berarti untuk dimaknai mengingat dia adalah salah satu komoditas dari panggung X-Factor yang saat ini menjadi kompetitor The Voice Indonesia.

Tapi yang menjadi top tweet di lini masa sosial media dari semalam bukanlah perihal foto Mikha tersebut. Adalah dua kicauan Regina, sang juara Indonesian Idol 2012 yang ternyata ikut menyimak babak Live Show semalam. Lewat akun @reginaivanova4, semalam ia ikut berkicau dengan hashtag #TheVoiceID dan mengarahkan mention langsung ke @TheVoice_ID. Ada dua tweet Regina tentang The Voice Indonesia yang cukup menarik yakni :

Wuiiiiissshhh ini @TheVoice_ID greaat show..greaat singers…great judges..KECE #TheVoiceID

Ini Pritta #TeamSherina @TheVoice_ID nyanyi “I Surrender” sih GOKIEEEELLL!! *prokprokprok* #TheVoiceID

Sama dengan foto Mikha, membaca tweet tersebut saya pun menganggapnya wajar kecuali langsung teringat dengan beberapa perang komentar di sosial media yang saling memperbandingkan dan tak jarang saling menjatuhkan antar satu ajang kompetisi dengan ajang lainnya sebagai. Tak terkecuali di youtube di mana beberapa komentar dengan terang menunjukkan bahwa ajang pencarian bakat seperti The Voice Indonesia dan sejenisnya memang selalu bisa mengundang euforia sekaligus emosi yang tidak sederhana. Emosi yang memancarkan fanatisme tinggi menjadi agak lucu karena di saat para kontestan dari ajang-ajang itu saling berteman dan menghargai, penggemarnya justru saling “menyoraki” dan menjatuhkan satu sama lain.

Tak heran jika saat Regina melempar pujian untuk The Voice Indonesia, termasuk kepada para juri dan pesertanya, sebagian orang memandangnya sebagai hal aneh seolah seorang lulusan dari Indonesian Idol tabu untuk memuji ajang serupa lainnya. Bahkan ketika Mikha Angelo menonton The Voice, beberapa penggemar justru membacanya sebagai bentuk kemenangan The Voice terhadap X-Factor.

Lepas dari apapun pertanda yang ditunjukkan oleh Regina dan Mikha dengan menonton dan memuji ajang yang menjadi kompetitor almamater mereka, hal ini sebenarnya boleh dibaca sebagai pesan bahwa cara terbaik untuk menyikapi banyaknya ajang pencarian bakat di Indonesia adalah dengan menontonnya sebagai acara yang kita suka. Musik hanya perlu dinikmati secara sederhana yakni sebagai musik saja tanpa harus disertai banyak pengakuan apalagi sensasi. Nikmatilah yang memenuhi selera kita. Memperbandingkan dengan jalan menuntut satu ajang harus mendekati kemewahan ajang lain hanya menghabiskan energi. Memang ajang-ajang tersebut sengaja dimunculkan di waktu yang hampir bersamaan dalam kerangka persaingan bisnis. Tapi emosi kita sebagai penonton sebaiknya tak perlu mengikuti skenario persaingan tersebut. Mengkritik lampu panggung dan memperbandingkan teriakan penonton termasuk menuntut bintang tamu yang sama-sama sensasional justru tampak menggelikan.

Pada akhirnya ajang kompetisi bernyanyi akan sama dengan program tayangan TV lainnya yang akan menemukan penonton dan pecintanya sendiri meski segmentasinya sebenarnya tak berbeda. Jadi nikmati saja panggung yang lebih bisa membuat kita tulus mengapresiasi musik sebagai musik, lagu sebagai lagu tanpa perlu membandingkan  luas panggung apalagi warna lampu.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Istiwak, Jam Kuno di Kota Solo …

Agoeng Widodo | | 23 September 2014 | 11:20

Masril Koto Bantah Pemberitaan di …

Muhammad Ridwan | | 23 September 2014 | 20:25

Mengapa Toga Berwarna Hitam? …

Himawan Pradipta | | 23 September 2014 | 15:14

Kota Istanbul Wajib Dikunjungi setelah Tanah …

Ita Dk | | 23 September 2014 | 15:34

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Mendikbud Akhirnya Tegur Guru Matematika …

Erwin Alwazir | 9 jam lalu

Kabinet Jokowi ala Kaki Lima …

Susy Haryawan | 10 jam lalu

Ini Kata Anak Saya Soal 4 x 6 dan 6 x 4 …

Jonatan Sara | 11 jam lalu

Gagal Paham (Pejabat) Kemendikbud dalam PR …

Antowi | 12 jam lalu

PR Matematika 20? Kemendiknas Harus …

Panjaitan Johanes | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Ka eM Pe …

Pak De Sakimun | 7 jam lalu

Hubungan Asmaraku dengan Ibu Kost (Bagian 6) …

Ervipi | 7 jam lalu

Life Begins at Forty …

Adjat R. Sudradjat | 7 jam lalu

Sore yang Cantik di Pelabuhan Kuno Gresik …

Mawan Sidarta | 7 jam lalu

Tak Ada Tulang Rusuk yang Tertukar …

Siti Nur Rohmah | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: