Back to Kompasiana
Artikel

Musik

Zuragan Qripix™

Setiap ketikan yg dibuat kelak menjadi prasasti saat kita wafat.. So, tuliskan hal2 yg baik selengkapnya

Jika Fatin Melepas Jilbab

OPINI | 22 May 2013 | 18:48 Dibaca: 2786   Komentar: 38   3

13692231421777341435

Fatin sang fenomenal

Saya bukanlah penggemar tayangan X-Factor. Jujur nih, saya malah lebih menyukai The Voice Indonesia yang tayang di Indosiar tiap minggu jam 20.00 WIB. Namun pemberitaan terus menerus oleh media –khususnya socmed- mengenai Fatin membuat saya jadi ‘tau sedikit’ acara tadi. Opini nyeleneh, tanpa Fatin mungkin X-Factor kurang ngejreng. :D

Jumat 24 Mei nanti adalah penentuan akhir siapa gerangan juara dalam kompetisi menyanyi tersebut. Saya sendiri tidak mempermasalahkan Fatin atau Novita Dewi yang bakal menjadi pemenangnya. Toh kalau pun misalnya Fatin kalah, sejatinya dia dengan penampilan polos, lugu nan imut itu SUDAH memenangi banyak hati pemirsa yang mengikuti tontonan ini sejak awal.

Oke! Saya tertarik membahas issue SARA yang kerap dilontarkan di berbagai socmed termasuk Kompasiana. Sebenarnya hal basi, tetapi entah mengapa tetap laku dihembuskan, mungkin maksud si pelaku untuk menjatuhkan citra lawan idolanya.

Ada yang bilang kalau seandainya Fatin tak berjilbab, belum tentu dia akan se-fenomenal sekarang. Apalagi kalau dia sampai melepas jilbabnya. Ah, betulkah begitu?

Jika mau fair mengakui, suara Fatin yang masih belia ini sangat khas dan berkarakter. Ibaratnya kita sudah tau siapa yang sedang bernyanyi walau tak melihat wujudnya. Padahal dulu dia belum pernah ikutan les vokal, panggungnya sekelas kamar mandi, dan hobby nya juga hanya nge-band bersama teman-teman sebayanya.

So, meski tak memakai jilbab sekalipun kualitas dia terbukti dan teruji karena hakekatnya jilbab adalah IDENTITAS. Musik tetap musik, ia tidak mengenal apa dan bagaimana latar seseorang.

Sebagai pengamat amatir, saya berani menilai bahwa Fatin sukses begini karena memang TAKDIR-Nya demikian. Barangkali 1;1000 bisa bernasib sama seperti Fatin. Coba saja bandingkan dengan sebagian orang yang mati-matian melakukan berbagai upaya –bahkan menghalalkan segala cara- demi meraih SETITIK popularitas pada akhirnya kandas.

Kesimpulan, hilangkan budaya iri dan dengki atas kelebihan seseorang. Jangan malu untuk belajar menata diri agar lebih baik, minimal bermanfaat pada lingkungan sekitar.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Pileg] Pertarungan antar “Kontraktor …

Syukri Muhammad Syu... | | 23 April 2014 | 22:57

Pengalaman Jadi Pengamen Pada 1968 – 2013 …

Mas Ukik | | 23 April 2014 | 21:14

Ini yang Penting Diperjelas sebelum Menikah …

Ellen Maringka | | 23 April 2014 | 13:06

Bumiku Sayang, Bumiku Malang …

Puri Areta | | 23 April 2014 | 16:46

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotma Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 13 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 15 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 16 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 16 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: